Jumat, 14 Oktober 2016

Media Digital yang Kejam Atau Kita yang Seenak Jidat




2016 adalah tahun di mana hampir semua serba digital. Mulai dari tatap muka dengan mudah hanya lewat video call, belanja sekali klik lewat toko online, baca berita cukup dari HP, bahkan ojek pun sudah ikutan online. Warbiyazah, bukan?
Pengguna media digital pun juga tak mengenal usia. Lihat saja, dulu jaman aku masih SD, mainan yang sering dibawa ke sekolah kalau enggak bola bekel ya gelang karet yang direntengin buat main lompat tali. Tapi sekarang, rata-rata anak SD sudah bawa gadget ke sekolah. Kemudian, para orang tua yang dulu setiap pagi menikmati kopi sambil membaca koran, sekarang menikmati kopi sambil menimang-nimang gadget.
Memang tak semuanya. Tapi, mungkin saja kalian juga merasakan pesatnya perubahan ini, bukan? Ya jelas, kan waktu terus berputar. Sayang, pesatnya perkembangan jaman seperti sekarang tak disertai pula filter yang kuat di beberapa lapisan masyarakat.

Tssahh, gaya lu Des nulis kayak gitu. Serius banget oey.

Haha, enggak deh, enggak. Sebenarnya aku mau ngeluarin unek-unek aja. Gara-gara kemarin coba lihat video “kalian semua suci, aku penuh dosa” itu tuh. Aku tahu, semakin kita ngomongin mereka, semakin kita memberi kesempatan mereka untuk lebih tenar. Dan semakin lebih juga mereka cari perhatian. Tapi, aku sudah tak sanggup membendung semua ini #eyak.
Bukannya sok suci seperti yang ada di lirik lagu itu. Aku sadar kok, aku juga penuh dosa. Tapi, bukankah mengingatkan dalam hal kebaikan itu lebih mulia? Sebenarnya ada lirik yang aku setuju banget, yaitu ini:

Gue cuma pengen tetep jadi apa adanya. Daripada disukai tapi munafik aslinya.

Yap, kita memang harus sebisa mungkin tampil apa adanya di depan orang. Tapi, kalau “apa adanya” tersebut dipandang banyak orang sebagai tindakan kurang baik, sama aja dong kayak enggak menghargai diri sendiri.
Gini contohnya, kamu dipanggil untuk interview di sebuah perusahaan ternama di Indonesia. Keadaan apa adanya kamu itu suka ngupil sama rambut enggak pernah disisir. Coba kamu datang untuk interview tersebut dalam keadaan rambut enggak disisir dan waktu interview berlangsung, kamu terus-terusan ngupil. Apa yang terjadi? Aku juga enggak tahu, soalnya belum pernah coba. Tapi setidaknya ada gambaran, kan? (jijik aku bayanginnya)
Terus lagi, sana bilang media digital itu kejam. Halooo, sekejam apa sih media digital itu? Media digitalnya yang kejam atau emang kita aja yang yang seenak jidat? Gini maksudnya, kalian tentua punya berbagai akun media sosial, kan? Pasti kalian juga pernah kepikiran gini, “terserah gue, akun akun gue, mau gue apain aja itu kan hak gue”. Oke, seperti blog ini punyaku, ya terserah aku dong mau nulis apaan. Fine-fine aja. Tapi, coba aja tiap hari kamu update kata-kata misuh, kata-kata kasar, yang katamu itu adalah apa adanya dirimu. Pasti deh bakalan banyak yang suka. Suka nyinyirin maksudnya.

“Buat gampang aja, kalau gak suka ya enggak usah ditanggepin”

Terus situ kira, situ doang yang hidup di bumi ini?
Bukannya sok menasehati dan sok paling benar, Cuma perilaku seperti itu kan enggak pas dengan budaya kita. Modern sih boleh, tapi ya harus difilter lagi dong. Enggak gitu juga kali yang namanya apa adanya.
Pepatah Jawa bilang, "Ajining diri dumunung aneng lathi, ajining raga ana ing busana". Artinya: kepribadian yang murni ada dalam ucapan/kata, penampilan mencerminkan kepribadian. Intinya sih, mbok ya hargai dirimu dengan perilaku dan ucapanmu. Udah ah, gitu aja dulu.
Oh ya, video berikut ini lebih bikin semangat untuk berkarya, loh. Tentunya ini versiku. Silahkan dilihat…

Postingan ini keren, ga? Punya line gue kan? Line langsung aja kalo ga suka. Komentar di bawah langsung juga gapapa :D

Share:

34 komentar:

  1. makanya buatah status dan tulisan ayng bermanfaat bagi orang, kalau lagi galau dan emosi tulis saja di diary gak perlu ada orang lain baca

    BalasHapus
  2. Hihihi untung aku ga ngikutin kalian suci aku penuh dosa bedebah itu -_- dan blas nggak ngurusin juga sih :D

    Anyway, sukaaaaak sama videonya. Aaah, Ekak Gustiwana emang gilak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku maunya juga ga ngikutin Feb. Tapi penasaran sih :D untung nonton, jadilah postingan ini :D

      Btw, blogku kayaknya bisa deh Feb dikomenin pake akun wordpress. Kenapa ga pake wordpress aja.

      Hapus
  3. Kelakuan anak jaman banget nih. "Jangan liat kalau gak suka". Ntar kalo ada polisi nangkep penjahat, bilangnya gini, "Bapak kalau gak suka dengan tingkah saya, ya gak usah dilihat." Makin individualis aja bangsa kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nakal bangga. Terus orang mau berbuat baik malah dikatain sok suci -_-

      Hapus
  4. Salam kenal yah kak.
    Yang penting kita bisa bertanggung jawab atas apa yang kita buat.

    BalasHapus
  5. Karena nggak semua hal harus distatusin dan harus dipublish di sosmed.. Gitu aja deh komennya.. Pepatah Jawa nya keren, postingannya keren.. Keep writing! :)

    BalasHapus
  6. Jafi inget kata Curt Cobain, " lebih baik jadi diri sendiri daripada menjadi munafik untuk disukai orang" hehe..

    BalasHapus
  7. Jadi gemes pengen ngomong, "Lau hidup aja di hutan kalok gak bisa dibilangin!" :p

    Kita hidup kan bersosialisasi. Ada norma dan aturan. Masa suka-sukanya sendiri ajah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sabar beb, sabar. Biarkanlah seenak jidatnya

      Hapus
  8. Menurut gue dua-duanya berirama sih. Gue juga ngerti pedesnya orang kalo komen di sosial media. Terus, kalo seenak jidat sih kadang orang khilaf haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iya juga. Pas nulis ini juga kepikiran, kadang yang komen pun juga seenakn jidat.
      Ya kayak tulisan ini nih, seejak jidat juga haha

      Hapus
  9. MUAHAHAHAHA. Ya, bangsa kita sekarang memang semakin menyedihkan. Merasa hidup sendiri. Merasa udah paling keren dan gak butuh kritik. Padahal, ya kritik itu untuk membangun para pekarya, ya kan? Aneh bangetlah. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudahlah, Yog. Alay memang dibutuhkan untuk menuju dewasa. Tapi alaynya mereka luar biasa :D

      Hapus
    2. Syukurnya gue gak alay-alay amat sewaktu baru lulus SMA. :D

      Hapus
  10. Duh, jadi bingung deh komentar apa. Soalnya gue juga suka menebar kelaknatan bagi insan di internet. Muahahaha. Ya mudah-mudahan hasilnya nggak jadi sehancur yang kamu bilang deh. Hehehe. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kelaknatanmu beda konteks, Kres :D
      lah, aku kapan bilang ancur di mari -_-

      Hapus
  11. serem sih para netizen jaman sekarang, beda pendapat pandangan dibilang hater :|
    diberi nasihat agar upload jangan melanggar norma, eh dibilang nggak menghargai ekspresi diri, laaah :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang serba salah sih sekarang ini, Mbak :D

      Hapus
  12. Kalo lagi kesel suka lepas kontrol. Akhirnya ngomongin orang deh di status atau twit. Hmmmmm, era digital emang serba bikin gampang. Gampang dapat musuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga lagi ngomongin orang, hehe. Astaghfirullah

      Hapus
  13. Wah bener banget ini postingan,.. anak muda jaman sekarang memang tua lebih cepat...
    anak kecil memang remaja lebih cepat...

    jangan sampe bayi juga jadi anak kecil lebih cepat...

    Batasi apa2 yang harusnya belum menjadi kebutuhan mereka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, setuju. Tapi jangan terlalu ngekang juga sih, biar enggak depresi

      Hapus
    2. Iya juga sih, intinya sih... gpp kenal gdget asal tetap dalam kebaikan yang bermanfaat... jangan terlalu bebas kasih paketan ke anak kita...

      Hapus
  14. Kemaren pengen ngelanjutin postingan Viral ini. Tapi, nggak sanggup sekalian udah males banget. Pikir gue sih, makin dibahas, ya makin terkenal itu orang.

    Ya, setuju sih, sama lu Des, soal gimana harus berkarya yang baik di era digital ini. :) Eh, suka nih, sama.... Videonya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya emang videonya bagus. gue juga suka sama videonya :D

      Hapus
  15. kelakuan anak sekarang anak sd udah pada punya pacar dan hapalnya lagu "lelaki kardus" dibanding lagu2 nasional #warbyasah

    Regards
    Budy | Travelling Addict
    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, memang warbyazah dampak dari perkembangan jaman ini

      Hapus
  16. bener tuh quotenya, mending dari diri sendiri aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya, tapi jangan lupa juga menghargai diri sendiri juga.

      Hapus
  17. Sedih emang, tapi kenyataan. Anak-anak sekarang juga lebih suka ngendon di kamar daripada main layangan atau lari-lari. Padahal itu sehat loh karna kita banyak gerak dan berkeringat Ntar kalo gw punya anak kagak bakal gw beliin hape. Biarin lah biar dia main gundu aja.

    BalasHapus

Dikomentarin aja, enggak ada yang marah kok :)