Kamis, 08 September 2016

Brosur Gagal Move On



Setiap luka file lama, menyimpan sebuah cerita.

“Heh, udah jadi belum tugasmu? Liat dong!”, tanya Dian sembari menggeser kursinya ke arahku.
“Udah, noh liat!”, jawabku sambil memajukan dagu ke layar monitor tepat di depanku. Kemudian kira-kira yang dilihat Dian kayak gini:

“Waw, emejing!”, balas Dian disambut tatapan stress-nih-bocah, kemudian menggeser kursinya kembali ke meja kerjanya.
Percakapan itu terjadi kira-kira dua tahun lalu, ketika masih dalam masa prakerin. Aku dan tiga teman dipilihkan tempat prakerin oleh wali kelas di sebuah
perusahaan digital printing. Itu akibatnya karena kami males pilih tempat.

Terus tadi adalah tugas keempat yang diberikan Bu Tedjo, si bosnya. Namanya kayak orang Jawa, tapi beliau keturunan China. Dan semua tugasnya bikin aku mikir kayaknya-bukan-aku-banget deh. Ya gimana lagi, aku enggak kepikiran kalau ditempatkan di bagian desain grafis. Kirain cuma disuruh gunting kertas atau apa gitu yang enggak ada hubungannya sama desain. Kan, aku ini orangnya enggak nyeni.

Oh ya, emang tugas keempat bikin apa, to? Bikin brosur perumahan. Bolak-balik lagi. Bukan brosur beneran sih, Bu Tedjo cuma pengin tahu gimana bentuk desainan anak-anak magangnya misal nanti ada customer datang minta buatkan desain itu. Sekalian buat penilaian di sertifikat nanti setelah selesai prakerin.

Oke, lanjut ke brosurnya. Jadi, setelah browsing sana, nyontek sini, ada bayangan buat bikin brosur nuansa kota-kotak. Kira-kira begini:



Kenapa kotak-kotak? Karena percuma pakai lope-lope, kalau kamu aja enggak peka. Yap, tinggal kasih tulisan keterangan, gambar rumah dan denah rumah. Karena emang brosur fiktif, jadi gambarnya ambil dari internet. Jadilah gini



Duh, tinggal kasih nama perusahaannya sama logo nih biar kelihatan brosur beneran. Tapi, masa suruh bikin logo lagi -__- plis, itu aja udah mentok idenya. Ketambah waktu itu musim pemilihan caleg, jadi banyak pelanggan datang minta dibuatin banner. “Memberi bukti, bukan janji”; “Coblos nomor x, bersama kita bangun Indonesi!”; “Mari wujudkan mimpi bersama Blablabla”; “Ojo lali, coblos nomor x yo!”. Halah, gitu deh katanya kalau masih calon. Coba kalau udah jadi, mana janji manismu?~ eh tapi, enggak semua gitu juga kok.

Cukup, akhirnya brosur selesai dengan penampakan seperti ini



Eh, gitu enggak sih bentuk brosur perumahan?
Au ah, surem.


 Terus ngapain dikasih judul Brosur Gagal Move On? Jadi gini…


“Ciye… masih ngarep nih kayaknya”, sindir Dian dari meja Customer Service yang letaknya di belakang meja desain.
“Iya nih, ntar tak bilangin ke orangnya, loh”, timpal Aliffiya yang juga berada di sana.
“Apaan, sih?”, balasku yang duduk menghadap monitor, membelakangi mereka.
Kemudian Ayu mendekat, duduk di sebelahku lalu memperjelas, “Ge-De, G(sensor) Desy, wah wah wah, bilang aja masih sayang, cuy”.


Yap, itu logo mulanya cuma tulisan GD melingkar yang emang kubuat untuk inisialku dan ehem, mantan. Berhubung nganggur, ya udah aku pakai buat logo brosur. Kan lumayan enggak bikin lagi. Tapi tetep mikir juga, apa ya yang pas buat kepanjangan GD. Udah, gitu doang sih. Cukup brosurnya aja yang gagal move on.
Biarlah file lama tetap tersimpan pada tempatnya. Lalu aku? Aku tetap masih hidup, sampai sekarang. Tanpamu. Dan akan terus baik-baik saja dengan dia, bukan denganmu.
 Mmm… dia siapa, ya? Bukannya jomblo?

Bubar, bubar. Tamat.
Share:

89 komentar:

  1. Wih, brosurnya bagus. Males mikir aja bisa bikin brosur bagus begini. Apalagi kalo diniatin banget. Salam yah buat si G... eh.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak :D tapi masih jauh lah dari kata bagus. Acak-acakan iya :D
      Gampang, ntar kusampaiin salamnya. Eh... :D

      Hapus
  2. Hahahaha.. G itu siapa ya.. kepo nih, jangan2 dia seseorang yang sudah beelalu dan ogah balikan....eh. ntr titip bikin brosur *iklan job

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada dueh, mbak. Udah ah jangan kepo :D emang dia udah berlalu.
      Nitip bikin brosur??? Duh :D

      Hapus
  3. wah bagus nich, jadi mupenggg belajar edit2 foto

    BalasHapus
  4. Jadi siapakah sosok G itu? Apakah akhirnya Desy akan bisa move on dari G? Atau justru akan kembali bersama G? Mari kita nantikan kisah mereka di post berikutnya 😁😁
    Duhhh bikin brosur. Keinget pelajaran kuliah. Eh tapi dulu itu paling seneng disuruh bikin-bikin gitu. Sekarang, ga telaten mau bikin detailnya. Brosur perumahannya bagus. Warna warni keren, Des

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, kan udah tamat mbak. Jadi enggak ada kisah berikutnya. Udah move on, kok.
      Makasih, mbak. Sama mbak, sekarang mah males bikin ginian :D

      Hapus
  5. Bagus desainnya
    Kalau aku paling latarnya putih aja
    Tak bilang aja elegan, minimalis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih. Iya, putih emang netral. Pas lihat ini lagi kesannya keramean warna :D

      Hapus
  6. kereen designnya.. aku pikir itu gambar apaan tau2nya setelah dimasukin gambar jadi keliahatan brosur perumahan :)

    BalasHapus
  7. G. Gaga.
    Jadi kamu mantannya Gaga? Sebelum sama Awkarin ternyata kamu sudah pacaran dulu sama Gaga? Aku terhenyak!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astagaaa, aku mah apa atuh dibandingin awkarin :D

      Hapus
  8. Waktu magang aja udah cihuy gini brosurnya. Apalagi saat udah kerja tambah hanceeeeppp.

    Keren keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih makasih. Makasih banyak :D

      Hapus
  9. Hahahah g gaga.
    Mbak aku jadi pengen ajar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, jangan gaga sih mbak. Ntar dilabrak awkarin aku.
      Ini ajar gimana maksudnya? :D

      Hapus
  10. hihi jadi sebenernya yan gagal move on itu ternyata yang bikin brosurnya yah :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak kok mbak, udah move on. Beneran deh :D

      Hapus
  11. Bagus brosurnya, Mbak! Saya suka. Bisa menarik perhatian....seperti perhatian mantan #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aduh, Mbak Nurul bisa aja :D

      Hapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  13. Untungnya nama depan si doi G yaa...Dessy.
    Coba X...apa coba kepanjangannya...?

    *heehe...malah ngajak tebak-tebakan.

    Salam kenal, Desy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya ya mbak, pasti enggak jadi dibikin logo :D

      Salam kenal kembali, Mbak Lendy

      Hapus
  14. Kalau bikin brosur dalam keadaan baper ya gini nih
    Hahaha
    Kata-kata mutiara "karena percuma pakai lope-lope, kalau kamu aja gak peka"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu emang baper, sekarang mah kadar bapernya udah enggak ada :D
      Duh, kenapa itu yang jadi kata mutiara :D

      Hapus
  15. Kalau bikin brosur lebih bagusan pakai ps atau corel mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segala sesuatu yg berhubungan dengan vector. Bagusnya corel. Tapi kalau bikin brosur sudah punya banyak source gambar (ga perlu tracing, PS cukup deh

      Hapus
    2. Bener kata Mas Andhika.
      Aku sih jaman sekolah seringnya pakai corel. Kalau pakai PS, cuma untuk nyeleksi. Soalnya aku enggak jago PS :D

      Hapus
  16. Keren lah brosurnya Mbak Desy, udah kayak brosur beneran.:)

    Jangan2 hatinya emang gagal move on jadi sampai kebawa dalam brosur :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih :)

      Hehe, hatinya udah berhasil dong.

      Hapus
  17. GD apakah Gado-gado? Hehehehe jadi bahas makanan krn pas komen laper :))

    Btw desainnnya keren mbak :)

    keluargahamsa(dot)com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe yak, bisa jadi mbak :D
      Makasih :)

      Hapus
  18. Mau ketawa dulu. AKAKAKAKAKKAKAKAKAKAKAKAKA
    Brosur belom move onπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚hatinya dan fikirannya masih nyambung pada inisial tsb, berarti kamu kangen dia! Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk, ketawanya jangan lebar-lebar mbak :D
      Masa gitu, sih? Hahaha, au ah, orang aku pas lagi buka-buka folder lama terus nemu file itu.

      Hapus
  19. Abis baca artikel ini gue jadi dapet ide,,, buat artikel yang judulnya brosur cari jodoh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, habis itu bikin artikel judulnya brosur nikahan :D

      Hapus
    2. Tapi jangan sampai ada brosur cerai...

      Udah difollow juga ya blognya...

      Salam dari Blogger Pulau Seribu...

      Hapus
    3. Oke, salam kenal kembali dari Kota Reog

      Hapus
  20. Ciyeee mba Desy.. serius nih udah move on. Cieee #ketularanMbaAyu. Hihi...

    Eh aniwei brosurnya meski kata gagal move on cakep mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah kok mbak :D

      Makasih makasih :)

      Hapus
  21. Aku dah lama gak utak atik sok gaya design. Untung bkn brosur biro jodoh yak, wakakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin yuk mbak brosur biro jodohnya :D

      Hapus
  22. cie cie yang lagi galau. brosurnya keren banget. ajari aki dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak galau kok mbak :D flashback doang. Makasih, Mbak Liza bisa aja :D

      Hapus
  23. itu inisial G nya siapa tuh mbak ? wkwkwkw
    Dikasih jelas dong, biar pembaca tidak pada penasaran wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa hayo? Hahaha yang jelas bukan gaga. Soalnya setelah g itu u dan selanjutnya aku lupa :D

      Hapus
  24. G itu siapa? Gunawan? Apa Good Job? Apa Guten Tag? Saya kok jadi tambah penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gondrong? Apa lagi? Hahaha, udah lah jangan penasaran mas

      Hapus
  25. Brosur nya keren mbak, Penasaran sama huruf G nya, apa ya? Goodie bag kah ? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih :)
      Hehe, udah jangan penasaran :D

      Hapus
  26. Brosur belajar move on. Move on dari kontrakan beli rumah baru. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, bisa dijadiin postingan berikutnya nih mbak

      Hapus
  27. ah.. selalu kagum ama yang jago gambar, lukis, disain.
    ceritanya teringat mantan nih mbak, jangan-jangan waktu ngedesian itu sambil ngayal menghuni salah satu rumah di brosur tersebut bareng si mantan itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi aku enggak jago mbak :D
      Wah, kok kepikirian sampai situ mbak? Padahal aku enggak hehe

      Hapus
  28. Buat apa lope lope kalo ga peka -__-.

    FYI sih mbak. Brosur yang menurut kamu asal itu jauh lebih bagus ketimbang brosur brosur asli perumahan low-end.

    *sering dibuat kesel sama developer yg design brosurnya jelek*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha kenapa, Mas Dhika?

      Makasih banyak sebelumnya. Tapi masa iya mas? Soalnya itu juga hasil lihat-lihat di google sih.

      Sabar mas, sabar :)

      Hapus
  29. Duh belum move on, emang Susah kan ya move on! *lah terus malah nunpang curcol*

    Griya Aja dinamis, Hati juga harus! #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha sabar aja mbak, move on emang butuh waktu :D

      Hapus
  30. Mba Desy pinter ngedesain? Wah jarang-jarang nemu cewe pinter dan apalagi kalp (suka) desain. Hahaha. Bagus brosurnya, jangan lupa move on eaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak, Mbak Ayi. Itu cuma kebetulan hehe.
      Makasihhhh, aku udah move on kok.

      Hapus
  31. Bagus kok Mbak desainnya 😊 Bisa disesuaikan kalau ada klien beneran dari perumahan.

    Asal jangan baper aja kalau liat file aslinya. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak. Tapi, desainan seniornya lebih ketjeh-ketjeh :D

      Udah enggak baper kok hehehe

      Hapus
  32. Kalo untuk ukuran saya yang awam soal design, bagus loh itu. Semoga saya cepet bisa punya rumah. Loh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih.
      Aamiin :)
      Enggak apa-apa, kan setiap kata adalah doa.

      Hapus
  33. Wah,mantan ehh mantap syekali desainnya πŸ™ˆπŸ˜‚πŸ˜…πŸ‘
    Awalnya kosong dan tibatiba sudah penuh tulisan dan gambar πŸ˜†
    Mudah-mudahan lekas mup-on yaaa kak ckck 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, kayak stikernya Mbak Bena di tele dong. Makasih, mbak.
      Udah mup-on kok πŸ˜€

      Hapus
  34. Oo.. gambar mentahnya brosur itu seperti itu... baru tahu.
    Btw, GD itu perpanjangan Gitu Doang? Berarti sudah move on dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu aku juga asal doang, mbak. Hehe.
      Oh, ya jelas sudah dong, mbak πŸ˜€

      Hapus
  35. Mba itu ada kata yang kurang, di kata Indonesia,
    udah ah jangan inget mantan, saya kapok soalnya lagi mau move on ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah typo, hehe.
      Ciyee yang lagi move on 😁

      Hapus
  36. GD itu G-Dragon?? #eh hahahaha

    Lucu sih itu disain brosurnya, berwarna gitu. Semoga hati yang buatnya juga segera seberwarna brosurnyaaa yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terserah deh mbak mau panjangi singkatan GD apaan πŸ˜€
      Makasih. Nah, makanya waktu itu dibikin rame warnanya biar hati enggak sepi #eh πŸ˜…

      Hapus
  37. Layout brosur nya kece yaa , keren.

    Ga bisa move on y mba ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih 😊
      Bisa kok, sebatas flashback ini ceritanya πŸ˜…

      Hapus
  38. Bagus banget mbak brosurnya. Aku juga lagi belajar desain. Semoga bisa bikin brosur kayak mbak. Hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak. Enggak usah semoga, pasti bisa! Ini aja asal-asalan ko 😁

      Hapus
  39. Brosurnya bagus hasil jadinya tapi... siapa tuh simbol dari huruf G? Sampe salah bikn brosur awalnya di bacaan tersebut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih 😊
      Siapa aja sana lah, aku udah lupa soalnya. Makanya jadi G(sensor) πŸ˜‚

      Hapus
  40. Mau buat logo, pun teringat mantan ya mbak.
    Emang susah dilupakan ya mbak mantannya? Banyak kenangan indah bersama ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha enggak mas, itu malah logonya dulu yg jadi, jauh sebelum brosurnya jadi.
      Ah, kenangan indah? Makanan apa itu? πŸ˜‚

      Hapus
  41. Saya suka brosur my Mba eye catching warna dan bentuknya. Jadi ingin belajar desain Mba... mantan is mantan..masa depan masih panjang.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak Mas Adi. Sekarang di internet apa-apa ada mas, pasti lebih mudah belajarnya.
      Wah betul sekali itu :D

      Hapus
  42. Wow brosurn bikinannya bagus mba, iseng aja bs bikin beginian kl niat banget2 hasilnyabmakin luarbyasak ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, makasih banyak mbak. Halah, ini hanya kebetulan saja kok πŸ˜…

      Hapus
  43. Nah ini baru positif. Daripada gagal move on dibuat galau, mending dipakai untuk berkarya. :D

    BTW, rumah yang dipromosikan itu betulan kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iya dong.

      Enggak, gambarnya dari internet semuah :D ini cuma brosur fiktif

      Hapus

Dikomentarin aja, enggak ada yang marah kok :)