17 comments
  1. Kamu keren eh :D dari kelas tiga udah menjawab pertanyaan 'apa cita-citamu ?' dengan pertanyaan 'Penulis' :D aaaah bentar lagi jadi penulis kondang nih pasti kamu :)

    ReplyDelete
  2. Aamiin aamiin aamiin.
    Halah bisa aja kamu Feb. Ga usah pake mas aja yah, soalnya cuma selisih tahun sih 😁 seumuran mantanku. #Halahmantanlagi

    ReplyDelete
  3. ayo nulis blog nganggo bahasa jawa, supaya njawani dan tambah ayu

    ReplyDelete
  4. Hehe. Iya ini lagi diperjuangkan. Halah bahasanya

    ReplyDelete
  5. Aamiin ya Allah :D hehehhe

    Iyaaa, nggak usah pake mas aja deh :D wkwkkw
    Eng... yang inget mantan cihuuuy :p wkkwwk :D

    ReplyDelete
  6. Aku juga wong jowo. Tapi ngga bisa jawa halus. Soalnya tumbuh besar di Sumatera. Well. Ada saat-saat di mana kita akan tumbuh. Salah satu tandanya adalah galau (tapi bukan ngegalauin mantan).
    Keep moving forward! (jadi ngerasa ngiklan Suzuki, nih)

    ReplyDelete
  7. Halah2 udah nggak usah diinget-inget lagi 😆😀

    ReplyDelete
  8. Hehe parah lagi kan aku. Udah lahir di jawa, tumbuh besar di jawa lah masa bahasa jawa masih kalah sama anak teka 😐

    ReplyDelete
  9. selamat setahunaaan~ moga langgeng dan apa yang mau direncanain untuk blog nya terwujud :)

    ReplyDelete
  10. Aamiin. Makasih Kak Fasya :)

    ReplyDelete
  11. iya sih, kalo udah di blog biasanya udah pake bahasa lu gue lu gue
    padahal aslinya jawa. tapi gak ngaruh juga sih..

    dulu juga pernah make bahasa gaul tapi sekarang udah nggak lagi..

    ReplyDelete
  12. Tapi pake lu gue emang enak kalo alirannya komedi. Berasa aja gitu. Sebenernya kamu saya juga bisa sih, tp kurang greget hehe

    ReplyDelete
  13. menarik ulasannya mbak... saya juga orang jawa asli dan Alhamdulillah jawa halus bisa, menulis blog dengan bahasa jawa menarik juga sepertinya, tapi orang yang gk ngerti jawa gmna ya... hihi...

    ReplyDelete
  14. Makasih. Hehehe. Maksudnya nulis begini iya, trus nanti nulis jawa iya. Dibedakan kategori gitu maunya, tp entahlah biar waktu yg menjawab :D

    ReplyDelete
  15. Bagus kok blognya. Bahasanya mengalir dan gak kaku. Bahasa mah pake apa aja gak masalah dek, yang penting tata tulisnya tepat. Terus paling penting, konsistensi. Kayak tulisan di atas, kalo yang saya perhatikan, setiap penulisan satu paragraf ke paragraf yang lain ada yang enternya di klik sekali, ada yang dua kali. Jujur kalo menurut saya, kalo memang setiap paragraf di klik sekali ya sekali semua, kalo dua kali ya dua kali semua. Lagian saya liat hampir kebanyakan setiap paragraf melebihi satu baris.

    Kalo saran saya: Sebaiknya setiap selesai menulis satu paragraf yang melebihi satu baris, klik enternya dua kali semua. Kalo tulisannya tidak sampai satu baris, boleh di klik sekali enternya. Tulisan di atas sebenernya punya banyak paragraf, tapi karena hanya di klik sekali enternya, seolah-oleh 'nggandeng' antar paragraf bawahnya.

    Memang nanti terkesan panjang blognya, tapi ada efek 'enak dipandang' sehingga mata pembaca gak cepet lelah. Cuman saran aja, no offense. Tapi kalo memang ingin menjadikan tulisan dengan model di atas sebagai karakter blog ini ya gak papa. Toh setiap orang punya gaya amsing-masing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih sarannya :D
      Tapi ini berantakan sejak pindahan (wordpress ke blogspot). Terus seingetku, ini posting lewat hp mas. Jadi ya gitu deh, hehe.

      Delete
    2. Oh ya pantes, udah beda platform..

      Semangat nulis !

      Delete

Dikomentarin aja, enggak ada yang marah kok :)